KISAH BENAR: Maafkan Cikgu...

sekadar gambar hiasan
Semalaman semalam Abe sekadar menyepikan diri dari berkarya. Pagi yang nyaman ni, Abe bangkit balik menulis untuk berkongsi sesuatu yang Abe rasakan amat berguna & perlu Abe kongsikan dengan korang semua. Ia tentang Hosnudzun (Bersangka Baik). Ini kisah benar pengalamannya beberapa tahun yang lalu yang telah diceritakan oleh Sahabat Abe sabtu lepas.. Tak sangka dalam kusyuk Abe mendengar dia bercerita, terus tergenang air mata tanpa sedar... Ini KISAH BENAR, Abe kongsi dengan korang semua... Harap agar kita semua dapat sesuatu hikmah disebalik cerita ni...

Saya mengajar di sekolah rendah di tengah2 Bandaraya Kuala Lumpur. Saya mengajar sesi petang. Salah seorang murid saya setiap hari datang lambat ke sekolah. Kasut dan bajunya selalu kotor. Setiap kali saya bertanya tentang baju dan kasutnya dia hanya berdiam diri. Saya masih bersabar dengan keadaan pakaiannya, tetapi kesabaran saya tercabar dengan sikapnya yang setiap hari datang lambat.

Pada mulanya saya hanya memberi nasihat. Dia hanya menundukkan kepala tanpa berkata2 kecuali anggukkan yang seolah2 dipaksa. Kali kedua saya memberi amaran, dia masih juga mengangguk tetapi masih juga datang lambat keesokannya. Kali ketiga saya terpaksa menjalankan janji saya untuk memukulnya kalau masih lambat. 
baca lagi KLIK SINI
Anehnya dia hanya menyerahkan punggungnya untuk dirotan. Airmata saja yang jatuh tanpa sepatah kata dari mulutnya. Keesokan harinya dia masih juga lambat, dan saya memukulnya lagi. Namun ia masih tetap datang kesekolah dan masih tetap lambat. Suatu hari saya bercadang untuk mengintipnya ke rumahnya. Setelah mendapatkan alamatnya, saya meneruskan niat saya. Dia tinggal di sebuah kawasan setinggan tidak berapa jauh dari sekolah. Keadaan rumahnya sangat daif. Saya nampak murid saya itu sedang berdiri di depan rumahnya dalam keadaan gelisah. Seorang wanita yang mungkin ibunya juga kelihatan gelisah.

Lebih kurang pukul 1.30 seorang anak lelaki sedang berlari2 sekuat hati menuju ke rumah itu. Sambil berlari dia membuka baju sekolahnya. Sampai di depan rumah baju dan kasutnya diserahkan pula kepada murid saya yang terus bergegas memakainya. Sebelum pakaian sekolah sempurna dipakai, dia sudah berlari ke arah sekolah. Saya kembali ke sekolah dengan penuh penyesalan. Saya memanggil anak itu sambil menahan airmata yang mula tergenang. Maafkan cikgu. Tadi cikgu pergi ke rumah kamu dan memerhatikan kamu dari jauh. Siapa yang berlari memberikan kamu baju tadi?" Dia terkejut dan wajahnya berubah. "Itu abang saya. Kami kongsi baju dan kasut sebab tak ada baju lain. Itu saja baju dan kasut yang ada. Maafkan saya, cikgu." Jawabnya "Kenapa kamu tak beritahu cikgu dan kenapa kamu biarkan saja cikgu pukul kamu?" " Mak pesan, jangan meminta2 pada orang, jangan ceritakan kemiskinan kita pada orang. Kalau cikgu nak pukul serahkan saja punggung kamu." Sambil menahan airmata yang mula berguguran saya memeluk anak itu, "Maafkan cikgu" ....... 

*Okeylah, untuk korang komen Blog Abe ni, caranya, korang kena kena KLIK tajuk entri ni, barulah akan muncul Slot Komen... Pastu korang tinggalkan Komen ye... Tq. Pada yang masih belum lagi jadi Sahabat Abe, silalah jadi Sahabat Abe di www.queachmad.com....

28 comments:

{ Mrs Lurve } at: 7/23/2012 10:47 am said...

allahuakbar..bergenang air mata baca kisah nie..

{ DekNie } at: 7/23/2012 10:52 am said...

tak tau nak komen apa... deknie speechless.... sedih dan terharu...sampai gtu sekali ada orang yang lagi susah dari kita....

subhanallah...
alhamdulillah....

{ Kesuma Angsana } at: 7/23/2012 11:01 am said...

KA pernah baca citer ni n mmg cukup2 tersentuh!

{ AIN NAZRI } at: 7/23/2012 11:12 am said...

Ya Allah sedihnya.. walau susah, dia masih berusaha tuk menuntut ilmu.. semoga anak ini di rahmati

{ Farah Zahid } at: 7/23/2012 11:14 am said...

sebaknya... (T__T)

{ Faizul Osman } at: 7/23/2012 11:19 am said...

kadang2 sy terfikir tentang kesusahan yg sy alami... rupa2nya ade org lain yg lebih susah... punya semangat pelajar td utk datang ke sekolah... terharu + sedih pun jugak...

{ Syakir Rahman } at: 7/23/2012 11:21 am said...

kdg2 kita terlupa yg ada org lebih susah dari kita... nice entri abe

{ Asmar Arafad } at: 7/23/2012 11:26 am said...

Tersentuh, sebak hampir mengalir air mata membaca cerita En. Que, thank you for the sharing, kuatnyer semangat budak tersebut nak ke sekolah

{ Erna EER } at: 7/23/2012 12:15 pm said...

insaf sejenak .........

{ Faiz } at: 7/23/2012 12:52 pm said...

memula bergenang je..tapi tertiba jadi berlinang pulak..semoga adik itu menjadi insan yang baik kemudiannya nanti..

{ fizafantagirO } at: 7/23/2012 1:10 pm said...

fiza penah baca kisah ni , mmg sedih sangat .. *nangis :(

{ ~::Chenta::~ } at: 7/23/2012 1:18 pm said...

sempurnanya didikan si ibu ..
bagaimana yer didikan nyer pada si anak pada zaman sekarang ni sanggat ssh rasanya.. terutama mereka yg miskin?

{ zanairin } at: 7/23/2012 1:22 pm said...

totally speechless.. hanya air mata yang berlinang..

{ Wanita Mutalib suka Share Instagram's Pictures } at: 7/23/2012 2:36 pm said...

nangis. :(

{ Masz Sidek } at: 7/23/2012 3:56 pm said...

tersentuh sangat... sampai mengalir air mata sy baca entry ni...

{ Tinta Asyraf } at: 7/23/2012 7:04 pm said...

Memang sedih...

{ roym as } at: 7/23/2012 7:29 pm said...

terbaeeekkkk!!!!!!

Anonymous at: 7/23/2012 8:39 pm said...

Assalamualaikum Saudara Que,

Terima kasih di atas perkongisan ini. Meruntun jiwa membacanya. Moga dalam rahmat dan redha Allah selalu hendaknya mereka ini.

Mohon dikongsi kisah benar ini. Teringin nak memandang mata si kecil. Maha Suci Allah.

Salam,
zue

{ www.QueAchmad.com } at: 7/23/2012 11:35 pm said...

Tq sebab sudi baca entri Abe

{ Ikmal } at: 7/24/2012 12:17 am said...

Assalam, memang sedih cite nie... inilah yg patut kita contohi dlm karakter budak nie... walaupun miskin dia tetap ingin belajar juga dan tdk mengadu akan kemiskinannya... harap budak itu akan berjaya suatu hari nanti...

Anonymous at: 7/25/2012 9:55 pm said...

Selalu rasa diri susah, tapi sebenarnya ramai lagi orang yg lebih susah.. Tak kisah lah kalau Abe tipu pun.. Huhuhu...

Anonymous at: 8/28/2012 10:42 pm said...

Ada lagi rupanya insan sedemikian rupa di negara yang mewah ini. "DUNIA SEMENTARA, AKHIRAT KEKAL ABADI".

Anonymous at: 9/15/2012 5:34 am said...

Heya i am for the prіmaгy time heгe.
I came across this board and I fіnd It really helpful & іt hеlрed me
out a lot. I'm hoping to present one thing back and help others such as you helped me.
My website - loans

Anonymous at: 9/17/2012 2:40 am said...

Nice response in return of this matter with real arguments and telling the whole thing about that.
Also visit my web blog ... Short haircuts for women

Anonymous at: 2/06/2013 10:09 pm said...

ini cigu tak da pakai siko..., trus mau pukul sama itu budak..chek dulu la apa belakang latar budak.. ini apa pukul dulu baru mau minta maaf..apa punya orang...akai tak da pakai apa..suda pukul budak,,budak sakit senang2 mau minta maaf. kalau cigu bagus punya org..siasat dulu laa baru ambil tindakan.. lu ada lesen ka mau pukul itu budakKKKKKK pora..

Anonymous at: 2/15/2013 11:54 am said...

BAGI ALAMAT BUDAK TU SY NK SUMBANG PAKAIAN SEKOLAH

Anonymous at: 6/09/2013 7:35 pm said...

Dimana ADUN yang bertanggunjawab menjaga kebajikan rakyat di dalam kawasannya?

{ zaini mohamad } at: 12/27/2013 12:20 am said...

Anak murid kongsi pakaian dan kasut?! Betul ke kelentong citer kau tu? Macam citer Iran "Children of Heaven 1997" je. Kalau true story baguslah. Kalau plagiat baik jgn. Senang citer kau promote je citer arahan Majid Majidi tu.

Post a Comment

"Semua artikel dalam blog ini dikongsikan untuk tujuan ilmu pengetahuan dan masih boleh dibincangkan & dipersoalkan kebenarannya. Ketepatan & kesahihan maklumat dalam blog ini perlu dibandingkan dengan sumber-sumber lain agar tidak terjadi anggapan penyebaran maklumat palsu atau fitnah. Sebarang maklumbalas berkaitan boleh diajukan kepada Abe di queachmad [at] queachmad [dot] com"

 

Copyright © 2010 Que Achmad DotCom, All Rights Reserved. Design by DZignine